Sunday, August 14, 2016

Keperluan Beristigfar



Istigfar terasa seperti ucapan yang cukup ringan, pendek dan mudah diucapkan. Namun ucapan ini mengandungi  makna dan manfaat yang  cukup  besar kepada kita manusia biasa ini? Beristigfar merupakan pengakuan   seorang hamba kepada Allah akan dosa dan kesalahannya. Sebagai manusia biasa kita tidak terlepas dari melakukan  dosa, baik kecil maupun besar, disadari atau tidak.

Makna dari ucapan astaghfirullah adalah thalabul maghfirah atau pengakuan dari dosa-dosa dan meyakini akan adanya ampunan Allah Subhanahu wa Ta’ala.

Sesungguhnya  sebagai  manusia biasa kita pasti tidak sunyi daripada melakukan salah dan silap. Walaupun kita merasakan seolah-olah kita tidak pernah melakukan sebarang dosa-dosa besar tetapi kita pasti tidak sunyi daripada melakukan kesalahan dan kesilapan kecil. Kesalahan dan kesilapan kecil itu jika dikumpul maka ianya menjadi besar. Jesteru itu kita disaran agar  sentiasa beristigfar.

Baginda Rasulullah yang memang maksum  bersih daripada segala dosa sekali pun tidak lepas beristigfar inikan pula kita manusia biasa. Rasulullah SAW mengajar umatnya perbanyakkan istighfar dalam usaha untuk mengejar keampunan Allah. Rasulullah SAW sendiri beristigfar tidak kurang daripada 70 hingga 100 kali sehari semalam seperti tercatat dalam hadis sahih.

Rasulullah shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda : “Demi Allah. Sungguh aku selalu beristigfar dan bertaubat kepada Allah dalam sehari lebih dari 70 kali.” (HR. Bukhari)

Beristigfar mengandungi terlalu banyak fadilatnya. Cerita  Hasan Al-Bashri yang di datangi seseorang yang mengeluhkan kerana tanamannya tidak menjadi kerana kemarau. Jawab beliau, “Perbanyaklah istigfar kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala.” Lalu datang lagi orang yang mengadukan kemiskinan diri dan keluarganya.  Hasan Al-Bashri menyampaikan nasihat yang sama yakni anjuran memperbanyak istighfar.

Beberapa sahabat Hasan Al-Bashri yang saat itu berada di sekitarnya  hairan dengan dengan jawapan  Hasan Al-Bashri  bertanya, “Mengapa engkau memberi nasihat yang sama untuk permasalahan yang berbeda-beda?” Hasan Al-Bashri menjawab, “Apakah kamu tidak membaca firman Allah Subhanahu wa Ta’ala yang bunyinya:

“Maka Aku katakan kepada mereka, mohonlah ampun (Istighfar) kepada Rabb-mu. Sesungguhnya Dia adalah Maha Pengampun. Niscaya Dia akan mengirimkan hujan kepadamu dengan lebat, dan memperbanyak harta dan anak-anakmu, dan mengadakan untuknya kebun-kebun dan mengadakan (pula di dalamnya) untukmu sungai-sungai,” (QS: Nuh: 71: 10-12)

Jelas beristigfar adalah usaha paling baik bagi mendapat jalan keluar dari segala kesulitan hidup di dunia ini. Jesteru itu beristigfar wajib menjadi tabiat harian kita walaupun kita berada dalam apa jua keadaan susah atau senang.

Apabila kita sentiasa beristigfar memohon keampunan Allah  itu menjadi tabiat maka kita akan bersih daripada segala dosa. Pastinya doa orang yang bersih dari segala dosa akan lebih cepat didengari Allah dan mengkabulkannya.

Walaupun kita digalakan mengucapkan istigfar namun terdapat juga hukum  wajib, makruh dan haram mengucapkannya.  Wajib untuk kita beristigfar setelah kita tersedar daripada melakukan dosa. Istighfar menjadi  makruh  ketika kita berjalan di belakang jenazah ketika menghantar jenazah  ke liang lahat. 

Beristighfar   menjadi haram dan  dilarang oleh Allah dan Rasul-Nya., Sebagaimana dalam QS: At-Taubah: 9: 113 yang melarang seorang mukmin beristighfar atau memohonkan ke ampunan untuk saudaranya yang kafir, walaupun orang tersebut merupakan kerabat yang dekat.

Istigfar mempunyai banyak fadilatnya  seperti  menyelamatkan manusia dari azab, menurunkan hujan, memberikan kelimpahan rezeki yang  berkat,  menghindarkan dari kefakiran, tanaman yang tidak menjadi  serta  kemandulan. Beristigfar juga  Allah akan memberikan jalan keluar dari masalah hidupnya dan mendatangkan rezeki dari arah yang tak disangka-sangka.

KLIK IMAGE UNTUK KE BLOG INI

KLIK IMAGE UNTUK KE BLOG INI






No comments:

Post a Comment